Wednesday, 26 January 2022

Covid Fighter 2022

 


Actually tak pernah terfikir pun boleh terjebak, sebab aku ada anak kecik, rasa waspada tu memang memang tebal gila dalam diri .

Tapi tu laa kan,

Takdir telah tertulis buat keluarga kecilku . Bila dah terjebak, bersama sama lah berdoa moga semuanya akan kembali baik baik saja . Di sini, aku coretkan sedikit kisah dan bingkasan untuk dijadikan ingatan bila covid 19 dah lenyap nanti . Mungkin? Aku sendiri tak tahu . 

9januari2022

Untuk keluarga kecilku, mula dijangkiti . . Husband .  Bermula dengan demam. Panas pun bukan biasa biasa,  bagi makan penadol. Okay lepastu panas balik, aku dah mula curiga . . Bagi lagi penadol. Kebah demam sekejap saja.  Sahih, memang kena buat rtk, test covid sendiri.

Anak memang tak bagi menempek sokmo kat si ayah . Sebab dah demam .  Bukan apa, jaga anak kecik bila sakit tak sama jaga orang dewasa. Budak kecik bila demam, memang mak mak bapak bapak kena alert . Tidur pun tak lena. 

10januari2022

Anak mula demam, terus on ubat demam. 8jam sekali. On penadol juga kat husband sebab memang confirm positif covid. Si anak, tak tahu result apa sebab tak beli rtk untuk dia tapi bila dah demam gitu, hati ni dah kata . . “Anak aku positif jugak nih” aku sakit tekak dan batuk kadang kadang . Ya, aku sendiri pun positif . Aku tak kesah diri aku cuma aku kesian kat anak, dia tak tahu apa apa tiba tiba terjebak juga. 

Boleh dikatakan, setiap hari . . Borak dengan husband, bagitahu yang aku jaga betul anak dari virus ni. Dari start mengandung guys tahun 2019 dan anak lahir 2020, balik mana mana je mesti mandi dulu, tak kisah balik malam pun. Kalau malam mandi air suam. Tup tup, ini takdirnya. 

16januari2022

Harini hari usiaku menginjak ke 30an. Alhamdulillah tapi tu la, harini hari pertama swab test dan keputusannya husband dan anak positif. Aku pulak negatif. Nampaknya Allah bagi sorang okay untuk menjaga dua orang yang tak okay. Tapi syukur anak demam 2 hari saja. Tu pun suhu 37.2 gitu la. Cuma husband la sampai 3 hari dan struggle jadi okay balik. 

Time tu, ibu abah kat madinah/mekah. Hanya kata kata semangat dari video call dan doa saja yang dikirimkan dari jauh.  Semua petua, makcik makcik sedara dan siapa siapa bagi, aku buat . 

Ubat ubat semestinya, air bunga cengkih, air badak, air kelapa, madu, lemon dan macam macam lagi lah sebab risau tetiba oksigen tak cukup ke tapi syukurlah cek oksigen 98% 99%

18januari2022

Bermula lah episod cek kesihatan anak dan suami dia cac atau covid assessment centre. Dua kali saja pergi cac, hari yang lain kkm akan call saja tanya tentang kesihatan. Ketika ni kesihatan anak dan husband semakin baik.

23januari2022

Aku kena swab untuk second time dan alhamdulilah masih negatif dan petang tu potong gelang. Syukur.

25januari2022

Ke cac untuk kali kedua. Alhamdulillah okay dah kedua duanya ayah dan anak. Dan potong gelang juga pada hari tersebut.

Syukur dengan dugaan ini sebab mengajar diri ini lebih redha dan yakin kepadaMu. Sabar dalam menempuhi ujian tu paling penting guys. Beberapa kali ibu di madinah/mekah titipkan kata kata moga redha dengan takdir. 

Kot ibu nampak haku tak redha mungkin. Kuikuikuikui

Ini pesanan untuk semua, bila rasa diri tu tak sihat . . Jangan gagah diri tu pergi tempat awam, berehatlah kat rumah dan buatlah ujian covid tu, biar la kita bersangka buruk kat diri kita . . Aku ni kena covid ke? Dari duk kata demam biasa biasa je ni sebab kat husband memang dalam hati duk kata covid nih. Dalam otak memng tak ada hat baik baik dahla nak fikir sebab kita sekarang hidup bersama virus tu. Benda tak nampak cuma kita kena lebih berhati hati.

Sebab bila terkena virus tu, macam aku sendiri . . Aku tak fikir pasal aku cumanya aku ikhtiar lah supaya tak jadi lagi teruk, dalam kepala ni, anak anak dan anak. Kat husband pun fikir cuma care kat anak lebih sikit . 

Sama sama kita menjadi rakyat yang bertanggungjawab.  Terkena kat diri kita takpe, kadang tak ada simptom pun tapi bila kena orang lain, mana tahu dia ada baby kecik baru lahir ke, ada mak ayah yang sakit kronik ke, dia ada isteri mengandung atau dalam pantang ke.

Naiyaaaa oiiii.

Sekian.


4 comments:

  1. tu la kan. jaga camne pun, dijangkiti juga :(
    betul tu. once da tak sihat, terus jaga diri.
    terus buat saliva test. agar tak menjangkiti org lain.
    anak-anak yg positif tu, alahai sian. badan tak sihat...

    sekolah anak sulung aida da tutup hingga lepas CNY.
    hanya form 5 je berada di sekolah.
    penularan covid 19 di antara mereka sejak Jumaat lepas.
    yg dok di asrama akan disuruh balik selepas confirm negatif.
    positif semua kena kuarantin di sekolah.

    ReplyDelete

Terima kasih kerana sudi singgah blog antara aku dan kau. Jumpa lagi :)